Skip to main content

Yuk bernostalgia ragam jajanan dan kegiatan yang sering dilakukan semasa bocah dulu

Yuk bernostalgia ragam jajanan dan kegiatan yang sering dilakukan semasa bocah dulu-Masa kecil merupakan masa terindah , masa di mana kita baru mengenal yang namanya pendidikan di bangku sekolah, mengenal teman lebih banyak, dan selepas TK keluar kemudian kita di haruskan masuk  ke sekolah SD untuk melanjutkan pendidikan

Pendidikan kalau di runutdari taman kanak-kanak sampai kamu kuliah bisa jadi sekitar 16 tahun atau bahkan lebih, ini pendidikan yang harus di tempuh, tentu saja setiap tahapan sekolah memeliki kesan dan pesan tersendiri, mulai dati TK ,SD,SMP dst, tapi biasanya kesan yang paling tidak bisa dilupakan itu di masa SD, karena masa itu masa baru mengenal sekolah, kalau taman kanak-kanak masih bocah banget jadi gak ingat betul, apakah kamu juga mengalami hal yang sama seperti saya, banyak pengalaman di masa sekolah dasar?

Nah saya akan sedikit curhat atau bernostalgia jenis ragam jajanan yang sering saya beli ketika masih bocah dulu,

Jajanan yang Sering saya beli banyak sekali ragamnya bagi anak yang lahir di tahun 1991-an pasti mengaenal jesin makanan yang akan saya sebutkan ini, terlebih jika kamu sekolahnya di pedesaan macam saya, kesan dan pesannya pasti banyak

Baca JugaDanau kertamanah pangalengan yang cocok di kunjungi bagi kamu pemburu wisata danau

Kira-kira jenis jajanan dan kegiatana apasih yang sering di lakukan masa SD dulu itu?
Nah ini nih jenis jajanan dan kegiatan yang saya lakukan

#Agar-agar


agar-agar-makanan-jaman-dulu
credit google
Yuk siapa yang gak suka jajan agar-agar? agar-agar ini memeliki cita rasa yang  manis dan memeliki ragam warna yang mencolok dalam satu kemasan itu,  ada merah, hijau, kuning, dan ada yang putih jadi dalam satu box itu banyak warnanya, dan harga per 10 biji itu cuman Rp 1000 atau mungkin kalau di rupiahkan per bijinya hanya Rp 100, my gat murah banget kan awwakkw, tapi di kala itu segitu agak mahal sih,
Dan saya kalau beli agar ini kadang sampai 2 box tapi gak merasa kenyang, ya gimana amau kenyang mirif air kok,,
Lagian kan kalau ada temen yang minta ya di kasih, jadi gak dimakan sendirian,

#Es Bonbon


esbonbon-ceker-notes-asher
credit google
Haha,,
saya lucu aja namanay esbonbon, tapi esbonbon ini memeliki rasa lada dan memeliki warna merah dan hijau dan apabila sudah masuk di mulut rasanya agak pahit dikit, mungkin karena bunga gula atau apa, yang jelas kalau udah di mulut jadi enak dan yang paling unik dari permen esbonbon adalah ada yang menyerupai kaki orang, hmm serem, tapi kenapa namanay esbonbon, padahal ini bukan es sih? Tapi permen biasa aja,

saya tidak tahu persis kenapa di namai esbonbon ditullisan kemasannya gak ada esbonbon padahal bukan es bonbon tapi permen bronson, harganya ketika saya masih kelas 1 SD tahun 1997 yaitu per bijinya adalah Rp 50, jadi ketika berangkat kesekolah kurang lengkap apabila di saku celana tidak tersedia permen esbonbon alias permen bronson ini, dan kadang jika ada teman yang minta bisa di kasih satu-satu, dan kadang suka konyol juga disimpan di saku celana belakang, dan parahnya itu jika duduk esbonbon ini sering kedudukan jadi permen itu sering meleleh di celana

#Esrot



esrot-jajanan-jaman-dulu
credit google
Nah kalau ini memang adalah es, tapi es yang sudah di bekukan namun mencair kembali, memeliki harga yang murah per satuannya cuman Rp 100, dan mmemliki warna warni yang mencolok juga macam agar-agar ada merah, kuning, hijau atau ada juga yang ungu, rasanya manis,  dan si penjualnya itu dijual sudah jadi air kembali, tapi jika disimpaan di kulkas mungkin masih beku dan namanya bukan esrot tapi es biasa aja, maklum dulu  masih saya bocah belum ada yang namanya lemari es, listrik juga boro-boro ada, dan belanjanya jauh dari desa sebelah, mungkin dijalan sudah kena panas, kegoyang karena ketika dijual esrot ini sudah mencair, tapi tidak mengundurkan niat anak-anak untuk membeli esrot ini

Saya masih ingat dulu penjual esrot ini adalah mang  Ronghod orang Cibengang, si emang ini  langganan anak –anak sekolah SD kami

# Buku gambar Merk Leces


Nah kalau ada tugas dari mata pelajaran menggambar, buku yang saya gunakan termasuk teman-teman juga adalah buku gambar merk leces, bukau ini memeliki karakteristik lembut, ukurannya macam buku tulis biasa dan harganya cuman Rp 1000 untuk ukuran 80 gr dan 20 lembar,
Di belinya di sudut lapangan desa girimukti, di ibu iyah, dan ibu iyah ini pedagang kawakan samapai sekarang saya keluar kuliah masih tetap berdiri dan bahkan lebih maju dari yang dulu

#Patlot/Pensil gambar



patlot-gambar-jaman-dulu
credit google
Buku  gambar dan buku merek leceas ini satu paket, belinya di ibu iyah juga, jadi perlusin patlot gambar ini dihargai Rp7.500, dan memeliki hasil warna yang bagus, dan hasilnya mantap dan bisa di pergunakan cukup lama, atau bahkan apabila masih panjang dan bagus bisa diwariskan ke adik kelas juga

Tapi saya jarang beli di warung bu iyah, kerna orang tua saya kerja di kota, jadi jika saya butuh kebutuhan alat sekolah di supplay dari kota (Bandung),  mungkin melihat harganya yang murah dan kwalitanya memilih yang lebih bagus

# Makan mie kuah  gak di seduh


Duh bahaya nih , kalau sekarng sudah tahu bahayanya makan mie gak di rebus mungkin saya tidak, tapi ya namanya bocah , makan mie gak diseduh juga lempeng ajah.

Saya sering beli mie dengan merk gurimi, mugkin kamu gak kenak merk mie gurimi bisa jadi sekarang sudah gak ada , mie ini memeliki rasa yang gurih dan enak, sebetulnya gurimi ini adalah mie kuah, berhubung gak mau di kuah dan biar awet dan kadang melihat teman-teman juga sering kali dimakan tanpa di seduh dan sayapun suka ikuatan juga, dan bisa di makan sambil lari-lari, dan enaknya setelah makan mie mentah ini perut jadi kenyang banget , apa mungkin mie mengembang dalam perut gitu?

#Makan mie remes di masukin ke dalam pesak baju (saku)


Nah kalau ini mie biasa yaitu mie kremes yang di dalamnyua ada gambarnya (tatto), tapi mie kremes yang memeliki bumbu yang gurih dan enak banget, tapi yang konyolnya itu mie ini di taro di saku baju seragam  putih dan bungkusnya dibuang dan apa yang terjdi, saku baju menghitam kerna minyaknya itu lho

Makanya jika nenek nyuciin baju saya sering kena semprot, kerna di saku hitam gak bisa di cuci, maafin saya ya nek..

#Sekolah pakai sandal jepit


Kalau ini sekarang juga masih ada anak yang masih pakai sandal jepit,  kertn bisa jadi ada beberapa alasan, alasana ekonomi, cuaca hujan atau yang lainnya, tapi bisa jadi unutk ukuran anak sekaran gak berani memakai sandal capit (jepit) tapi bisa lebih bagus lagi macam sandal karfil, eiger atau yang lainnya, saya juga bukan tidak punya tapi kalau di pakai musim hujan kan sayang sendal bagus di pakai becek-becekan mah nanti cepet rusak atuh hhiihih


#Pakai sepatu kulit


Saya dulu ke sekolah itu pakai sepatu kulit, nah kenapa saya pakai sepatu kulit, kerna alasan orang tua biar awet , dan tidak mudah rusak, emang juga sih sejak saya sekolah kelas 4 sampai saya meninggalkan bangku sekolah dasar masih aja bagus, saking awetnya

Saya bukan memeliki hanya itu saja , ada 3 pasang  namun sepatu kulit ini hanya dipakai ketikak kemarua aja, biar gak kena hujan gitu

Tapi yang gak enak kalau kena basah, duh berat banget, dan terasa longgar pulak
Dan ukuran sepatu yang saya pakai itu menutupi mata kaki, dan jarang di cuci juga maklum kulit cukup di semir saetiap 3 hari sekali biar mengkilap dan dipakainya enak kerna memelikki hak tinggi dan memeliki alas yang  keras

Tapi yang paling konyol lagi sering di pakai untuk main bola, makanay teman saya sering meledek kerna di anggpa curang kerna bagaimana tidak,  ketika nendang bola gak kena bolanya nendang kaki orang, ya jelas kaki teman saya ini bareuh (sakit), konyol kan,,, tapi seru sih , seru buat saya aja, ihhihi


#Bawa bekel nasi dari rumah


Ini saran nenek saya sih, tapi anak yang lainnya juga bawa makan dari rumahnya , kerna menurut nenek biar gak hamur duit di pakai jajan, maklum ketika kelaas 4 SD itu saya dikasih duit Rp 1000/hari, jadi buat beli esrot, esbonbon aja udah habis belum lagi teman suka minta, jadi suka habisa sehari teh

Bekel yang saya bawa itu, nasi putih, ikan asin, sambal atau kalau lagi ada sama ayam, dan makannya itu bareng-bareng di teras sekolah, makanya tidak sedikit kaka kelas ngejek, tapi maklum masih bocah,  cuek bebek aja, lagian banyakan kok

#Jualan buah-buahan ke sekolah


Hahah,,,kalau inget ini saya suka senyum sendiri sih, kerna punya pengalaman teman saya yang konyol bawa buah-buahan ke sekolah untuk di jual bauahitu bukan buah seperti orang juak di pasaran hasil dari kebun tapi dari hutan, macam jambu, kupa (semacam buah anggur, meeliki rasa manis tapi banyak bijinya)

Dan harganya beragam ada Rp.500/buah ada Rp 1000/3 buah, tergantung besar kecilnya
Dan pernah suatu hari, dagangannya  gak laku satupun, kerna cuaca hujan, sudah biasa kalau hujan anak-anak gak pada mau jajan yang beginian maunya yang pedas-pedas aja dan akhirnya apa coba, nah si buah jualan teman saya ini di serang pada nganjuk, dan akhirnya habis tidak tersisa, dan teman sekelasnya ini pada ngambil dengan alasannya besoknyu di bayar, tapi apa yang tejadi, buah raib uang gak ada, duh kasian juga yah teman saya ini,

sabar ya sayang, dunia ini kejam (lebay,,, hihihi) 

Nah itu kawan , sedikit curhatan  masa sekolah dasarku, mungkinada teman yang memliki pengalamanatau jajanan yang unik di sekolah kamu , boleh deh kamu share ya di kolom komentar

****
Happy nice day
Comment Policy: Hallo !! Salam sehat untuk kita semua, salam kenal dari Blogger Cisewu-Garut.
Buka Komentar
Tutup Komentar
-->